Depok Instruments

We Present Technologies As Arts

AT89S51 dan Permainan Nyala LED

Sekilas Tentang LED

Sering kali kita mendengar tentang komponen LED, yaitu sebutan untuk komponen yang dapat menyala. Tetapi apakah sebenarnya LED itu, LED adalah singkatan untuk “Light Emitting Diode” atau dalam bahasa indonesia berarti Dioda yang Memancarkan Cahaya. LED seperti dioda yang lain juga memiliki 2 kutub, Anoda atau Anode (A) dan Katoda atau Cathode (C), seperti yang terlihat pada gambar 3.1. Ketika ada arus listrik mengalir dari Anoda ke Katoda (A = ‘+’ dan C = ‘-‘), maka LED akan memancarkan cahaya. Namun ketika arus listrik dibalik (A = ‘-‘ dan C = ‘+’), maka LED akan mem-blok arus listrik seperti pada dioda yang lainnya.

LEDGambar 3.1. Komponen LED

Merangkai AT89S51 dan LED

Ada 2 cara merangkai LED pada sistem minimum AT89S51:

  • Common Anode(CA)
    • Seperti yang terlihat pada gambar 3.2.a, koneksi CA akan menghubungkan anoda pada LED dengan supply (+) dan katoda dihubungkan pada pin AT89S51, sehingga LED akan menyala ketika pin AT89S51 diberi logika “0” atau “Low”. Itu sebabnya jenis aktivasi CA tergolong “active low”.
  • Common Cathode(CC)
    • Sedangkan aktivasi CC tergolong “active high” karena katoda dari LED dihubungkan ke supply (-) dan anodanya dihubungkan pada pin AT89S51, sehingga LED akan menyala ketika diberi logika “1” atau “High” di pin AT89S51-nya.

Jenis KoneksiGambar 3.2. Koneksi LED dengan mikrokontroler: a. Common Anode (CA), b. Common Anode (CC).

Program Permainan Nyala LED

Sebelum memrogram permainan nyala LED, terlebih dahulu kita harus tentukan jumlah LED yang akan digunakan dan jenis koneksi yang akan kita gunakan. Pada tutorial ini, kita akan merangkai 8 buah LED sesuai dengan jumlah bit dalam 1 port AT89S51 (8 bit) dengan menggunakan jenis koneksi CA. Kelebihan dari koneksi ini adalah nyala LED akan lebih terang dari CC karena arus yang mengalir pada LED langsung dari supply (+) rangkaian. Kemudian setelah kita tentukan jenis koneksi, kita pun perlu menentukan port atau pin mana yang akan kita gunakan untuk menyalakan LED tersebut. Pada tutorial ini, port yang kita gunakan untuk mengendalikan LED adalah PORT-2 (P2.0-P2.7) seperti yang terlihat pada gambar 3.3.

Gambar 3.3. Koneksi 8 buah LED pada Port-2 AT89S51.

Karena jenis koneksi yang kita gunakan adalah CA, maka untuk menyalakan LED kita perlu memberikan logika “0” ke pin dari port-0. Program pertama akan membuat seluruh LED di Port-0 berkedip-kedip. Sedangkan program ke-2 akan membuat LED menyala dari kiri ke kanan, kemudian kembali ke kiri dan seterusnya. Lama waktu tunda dapat disesuaikan dengan merubah isi dari register-register r5, r6, dan r7.

Program 1:

Org 0000

Sjmp Mulai

Delay: ;Program Waktu Tunda.

Mov r7, #3

Mov r6, #255

Mov r5, #255

LoopDelay:

Djnz r5, LoopDelay

Djnz r6, LoopDelay

Djnz r7, LoopDelay

Ret

Mulai:

Mov P2, #0 ;Membuat seluruh LED menyala.

Acall Delay

Mov P2, #255 ;Membuat seluruh LED padam.

Acall Delay

Sjmp Mulai

Program 2:

Org 0000h

Sjmp Mulai

Mulai:

Mov a, #01111111b ;Isi accumulator dengan data ;biner.

Loop1:

Mov P2, a ;Tampilkan isi accumulator.

Acall Delay

Rr a ;Geser kiri isi accumulator.

Cjne a, #11111110b, Loop1 ;Jika belum sampai pojok kanan, ;kembali ke “Loop1”.

Loop2:

Mov P2, a

Acall Delay

Rl a ;Geser kanan isi accumulator.

Cjne a, #01111111b, Loop2 ;Jika belum sampai pojok kiri, ;kembali ke “Loop2”.

Sjmp Loop1 ;Kembali ke “Loop1”.


*Modul Depok Instruments yang Memudahkan Pembelajaran:


About these ads

September 21, 2007 - Posted by | 2.1 MCS-51 [I]

12 Komentar »

  1. saya sangat terbantu sekali dengan blog ini,saya harap bisa mendapatkan bantuan untuk benar2 memahami mikro mcs51 ini.
    terimakasih

    Komentar oleh samsduha | April 23, 2008 | Balas

  2. saya masih bingung cara pemrograman dot matrik. bisa tolong dijelaskan bagaimana cara kerjanya, beserta schematik dot matrik dan fungsi tiap-tiap bagian dot matrik.
    tolong dijelaskan juga semua fungsi SFR secara jelas.

    Komentar oleh A. Ramadani | Mei 19, 2008 | Balas

  3. dotmatriks = led-led yang disusun secara kolom x baris. Jika kolom berisi anoda dari led-led, maka baris akan berisi katoda dan berlaku sebaliknya. Jadi untuk pemrograman untuk menyalakan dot-dot tersebut adalah dengan memberi data ‘1’ pada anoda-nya dan data ‘0’ pada katodanya. Semoga membantu saudara Ramadani.

    NB: Jika ingin belajar lebih lanjut, silakan hubungi kami secara langsung.

    Komentar oleh depokinstruments | Mei 19, 2008 | Balas

  4. saya seorang mahasiswa instrumen disalah satu perguruan tinggi negri. yang ingin saya tanyakan bisakah saya ingin membuat tugs akhir mengenai LED(running text), bagaimana membuatnya, mohon diberi infomasi ya…….!

    Komentar oleh novalina | Juni 9, 2008 | Balas

  5. bisa ditampilkan gbrny dgn jelas & speksny g?

    beserta detail komponennya,thanx bngt klo mau bantu berikan infonya

    da_nilz_su@yahoo.co.id

    Komentar oleh daniel | Agustus 6, 2008 | Balas

  6. Maaf saya kurang mengerti dengan pertanyaan saudara daniel, bukankah sudah ada gambar rangkaiannya. Untuk komponen pun dapat dilihat dari rangkaiannya lho..

    Komentar oleh depokinstruments | Agustus 7, 2008 | Balas

  7. Haduh… Ada gak downloader yg buat keluarga s ma c skalian

    Komentar oleh Duon | September 8, 2008 | Balas

  8. Sudah pasti gak ada, saudara Duon. Tapi yang menjadi pertanyaan utamanya adalah, untuk apa menggunakan tipe “C” jika ada tipe “S”. Karena banyak kelebihan tipe yang “S” dari yang “C” terutama teknik pen-download-an programnya. Dan dengan teknik bahasa program yang tetap sama dengan yang “C”. Jadi sangat dianjurkan untuk meninggalkan tipe yang “C”.

    Komentar oleh depokinstruments | September 8, 2008 | Balas

  9. permisi sebelumnya.
    pak.saya minta tolong untuk artikel mengontrol banyak led dengan mikrokontroler avr / at89s51. saya mau mengontrol 64 led dengan mikrokontroler, masalahnya bit mikro kan cuman ada 32 bit.nah, bagaimana caranya supaya saya dapat mengontrol setiap 64 led tersebut.
    tolong ya. klo bisa kirim ke eamil qu pajar_p109@yahoo.com
    trims

    Komentar oleh pajars | Maret 2, 2010 | Balas

    • Pengendalian seperti itu dapat dilakukan dengan metode Scanning Matrix. Namun, dengan berat hati kami beritahukan jika program-program yang belum kami publikasikan di situs ini, maka tidak dapat kami berikan. Jika Saudara pajar memang berkeinginan, silakan datang langsung ke tempat kami untuk mengikuti kelas konsultasi.

      Terima Kasih…

      Komentar oleh depokinstruments | Maret 2, 2010 | Balas

  10. mksih buat postnya gan ..mnbh ilmu saya

    Komentar oleh jojo | Mei 1, 2011 | Balas

  11. itu vcc itu lednya 1 vcc dengan mc nya?

    Komentar oleh micko | Januari 4, 2012 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 58 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: